PORTALINDO.CO.ID, JAKARTA - Menyatukan tekad memajukan pendidikan di wilayah perbatasan Papua, Satgas Pamtas RI-PNG Yonif Mekanis 512/QY bersama tim LPMP (Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan) melaksanakan kegiatan Workshop di SMP Negeri 5 Arso yang bertempat di Pir IV Distrik Mannem, Kabupaten Keerom Papua.



Hal tersebut diungkapkan oleh Dansatgas Letkol Inf Taufik Hidayat dalam rilis tertulisnya di Pos Kotis Distrik Mannem. Kamis (2/9/2021)


Dansatgas menjelaskan,  dalam kegiatan Workshop tersebut Tim LPMP mengimbau agar para guru dan staf dapat menerapkan program "Sekolah Penggerak" untuk mewujudkan visi pendidikan Indonesia maju yang berdaulat, mandiri dan berkepribadian melalui terciptanya pelajar Pancasila.


Program Sekolah Penggerak berfokus pada pengembangan hasil belajar anak-anak secara holistik, yang mencakup kompetensi (literasi dan numerasi) serta karakter.


Letkol Taufik Hidayat menegaskan bahwa Satgasnya akan mendukung program tersebut dan membantu tenaga pendidik bagi sekolah-sekolah yang kekurangan guru. 


"Tekad kami untuk mencerdaskan anak bangsa, kami siap membantu sekolah-sekolah yang kekurangan guru dengan tenaga pendidik dari personel Satgas kami, " tegasnya. 


Program Sekolah Penggerak ini merupakan penyempurnaan dari program transformasi sekolah yang sebelumnya, program Sekolah Penggerak akan mengakselerasi sekolah Negeri/Swasta di seluruh wilayah, agar dapat bergerak 1-2 tahap lebih maju.


"Dengan semangat belajar anak-anak yang tinggi, maka sasaran dalam kegiatan belajar mengajar akan tercapai dengan maksimal, " ujar Dansatgas.


"Dengan adanya Workshop tersebut, kami berharap pendidikan di wilayah perbatasan menjadi semakin maju, anak-anak dapat belajar dengan maksimal sehingga dapat menciptakan calon generasi penerus bangsa yang berkualitas, " tutup Dansatgas. (Dispenad)