PORTALINDO CO.ID, JAKARTA -    Dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat, Pangdam IM, Mayjen TNI Achmad Marzuki memimpin Upacara Tradisi Pemberangkatan Satgas Pamtas Penyangga (Mobile) Batalyon Infanteri (Yonif) Raider Khusus (RK) 114/Satria Musara (SM) ke wilayah Papua di Bandara Rembele, Kabupaten Bener Meriah Provinsi Aceh, Senin (26/7/2021).



Sebagai informasi, sebelum pelaksanaan upacara tradisi pemberangkatan, prajurit yang akan berangkat melaksanakan tugas operasi pengamanan perbatasan sudah menjalani tes swab.



Dalam sambutannya, Pangdam IM mengatakan bahwa tugas operasi merupakan suatu amanah, kehormatan, sekaligus kepercayaan yang harus dijawab dengan karya, penuh semangat, dedikasi dan disiplin.


“Penugasan operasi merupakan suatu kebanggaan, karena negara mempercayakan tugas kemiliteran kepada kalian. Saya yakin, dengan dilandasi niat, kesungguhan, serta kemampuan sebagai seorang prajurit yang profesional, tugas ini akan dapat diselesaikan dengan hasil yang gemilang,” ujar Pangdam IM.


“Segera lakukan adaptasi begitu sampai di tempat penugasan. Pahami dan hormati kultur, budaya, serta adat istiadat masyarakat di sana. Rebut simpati dan hati rakyat agar terjalin kemanunggalan TNI-Rakyat,” sambung Panglima.


Pangdam IM juga berpesan kepada para prajurit yang hendak bertugas menjalani operasi untuk membuktikan hasil latihan yang selama ini telah dilakukan.


“Kalian adalah pemain utama. Kalian sudah dilatih dan disiapkan selama di sini, buktikan kalau kalian prajurit Sanggamara yang hebat,” tegas Pangdam IM.


Pangdam juga mengingatkan kepada prajurit Satgas Pamtas Penyangga (Mobile) Yonif RK 114/SM untuk selalu menjaga kedaulatan Bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.


“Pegangan kalian adalah Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan 8 Wajib TNI. Kalian harus dekat dengan rakyat di sana, tugas kalian adalah menjaga kedaulatan Bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia” ucap jenderal bintang dua ini.


Panglima juga meminta setiap prajurit untuk tetap menunaikan ibadah di mana pun berada.


“Jadikanlah penugasan ini sebagai bagian dari hidupmu untuk beribadah. Sertakan Tuhan di keseharianmu, setiap kegiatan baca doa, ibadah jangan ditinggalkan, sehingga seluruh kegiatan kalian jadi ibadah dan ada pahala buat kalian,” pinta Pangdam IM.


Pangdam IM mengaku sangat bangga kepada Satgas Pamtas Penyangga (Mobile) Yonif RK 114/SM.


“Tidak ada tugas yang berat selama kalian bersama-sama. Saya yakin kalian bisa, karena kalian sudah dilatih. Saya sangat bangga melepas kalian. Kita semua bangga kepada kalian, kita tunggu keberhasilan kalian di sana untuk menjaga kedaulatan Negara kita, terima kasih,” tutup Panglima. 


Turut hadir dalam kegiatan ini, Danrem 011/Lilawangsa, para Asisten Kasdam IM, Danlanud SIM, Danlanal Lhokseumawe, unsur Forkopimda Bener Meriah dan Aceh Tengah, serta tokoh masyarakat setempat. (Dispenad)