Kartu Prakerja Bermanfaat Saat Pandemi Covid-19
Cari Berita

Kartu Prakerja Bermanfaat Saat Pandemi Covid-19

Sunday, May 3, 2020


Oleh : Tiara Ramadhani )*

Portalindo.co.id-@mr
Minggu, 03 Mei 2020 - Pandemi Covid-19 meluluhlantakkan bidang ekonomi dan ada banyak pabrik yang tutup, akhirnya pengangguran bertambah. Bersyukur, sekarang ada program kartu pra kerja yang merupakan inovasi dari pemerintah. Masyarakat yang kehilangan pekerjaan mendapatkan kartu prakerja dan merasakan banyak manfaatnya.
Corona tak hanya membuat tubuh manusia sakit, tapi juga membuat ekonomi sakit. Masyarakat memilih untuk membeli kebutuhan pokok seperti beras, minyak, dan sembako lainnya, karena sedang berhemat ketika pandemi. Barang lain seperti baju, sepatu, parfum, bahkan lauk seperti daging ayam tidak lagi sering-sering dikonsumsi, karena daya beli menurun. Efeknya, banyak pabrik dan restoran yang tutup dan akhirnya muncul pengangguran baru di Indonesia.
Para pengangguran ini tentu makin resah. Setelah kehilangan pekerjaan, mereka bingung bagaimana mencari uang, karena rata-rata tidak diberi pesangon untuk memulai usaha baru. Ingin melamar tapi tidak ada lowongan baru. Ingin berbisnis butuh modal. Namun keresahan ini bisa sirna setelah ada kartu pra kerja.
Kartu pra kerja adalah program yang dijanjikan oleh Presiden Joko Widodo sejak awal beliau berkampanye. Program ini baru berjalan awal april 2020 dan dibuka 2 tahapan untuk pendaftarannya. Sejak dibuka, antusiasme masyarakat sangat membludak, bahkan situs resmi kartu pra kerja untuk mendapatkan formulir registrasi sempat down server-nya. Penyebabnya adalah website tersebut dibuka secra bersamaan oleh banyak netizen. Total ada 8 jutaan penduduk Indonesia yang mendaftar kartu pra kerja.
Manfaat kartu pra kerja sangat diharapkan oleh masyarakat, karena mereka akan mendapat bantuan uang tunai 2.400.000 rupiah yang akan ditransfer dalam beberapa tahap. Namun yang paling penting adalah keterampilan yang diajarkan kepada pemegang kartu pra kerja. Mereka akan mendapatkan skill baru dan bisa memilih, di bidang bahasa, kecantikan, teknologi informasi, dan lain-lain. 
Ada beberapa perusahaan yang bekerja sama dan ditunjuk jadi pemberi materi oleh pemerintah. Di antaranya Pintaria dan Tokopedia. Workshop ini  juga bisa dilakukan secara online, jadi akan sangat aman dari resiko penularan corona, juga menaati aturan stay at home dan PSBB.
Keterampilan yang akan didapat para pemilik kartu pra kerja akan bisa jadi modal penting untuk berwirausaha. Jadi para penganggur tidak akan bingung mencari kerja di mana, tapi bisa membuka bisnis baru. Misalnya, mereka yang telah lulus pelatihan kecantikan bisa jadi perias pengantin atau make up artist.
Kartu pra kerja tentu sangat berguna di tengah pandemi covid-19. Di tengah masa ekonomi yang belum stabil, ada angin segar dari pemerintah. Kemunculan kartu ini merupakan bukti nyata betapa presiden dan seluruh stafnya memperhatikan nasib rakyatnya. Semua lapisan masyarakat hingga yang terbawah dipikirkan oleh mereka.
Mengatasi tingginya angka pengangguran memang menjadi fokus pemerintah, karena kenyataannya banyak sekali orang yang belum punya pekerjaan. Padahal mereka punya ijazah S1, tapi masih belum bekerja selama bertahun-tahun. Mau berbisnis tapi masih minim pengalaman dan tak ad modal besar. Apalagi ketika ada pandemi Covid-19, jumlah penganggur bertambah dan mereka kebingungan bagaimana cara mencari nafkah yang halal untuk keluarga.
Dengan adanya kartu pra kerja, maka diharap jumlah pengangguran akan berkurang secara drastis, dan mereka yang kehilangan pekerjan di tengah pandemi Covid-19 akan bisa bernapas dengan lega. Mereka akan mendapat uang saku sekadar untuk ongkos bensin dan membeli beras. Namun yang paling penting adalah keterampilan yang diajarkan pada pelatihan, yang dijadikan modal utama dalam berbisnis. Ketika sudah punya skill, maka mereka bisa berwirausaha dan bekerja dengan semangat, dan malah bisa menambah karyawan. Berarti mengurangi angka pengangguran di negeri ini.

)* Penulis adalah Mahasiswi Universitas Pakuan Bogor