Header Ads


Breaking News

Sukses Perangi Mafia Tanah Dan Premanisme, Polres Metro Jakbar Terima Penghargaan Dari Kepala BPN Provinsi DKI Jakarta

Portalindo,co.id, Jakarta --Kapolres Metro  Jakarta  Barat  Kombes  Pol Hengki Haryadi,SIK, MH bersama jajarannya dalam rangka  menciptakan  situasi  wilayahnya  yang  aman  dan kondusif  dari berbagai bentuk kejahatan , sebagai wujud keseriusannya berbagai macam apresia si dan penghargaan diterimanya  dari  berbagai elemen  atas  keberhasilan nya dalam mengungkap kasus kasus menonjol maupun  ungkap  kasus  besar  lainnya yang terjadi  di wilayah  Hukum  Polres  Metro Jakarta Barat. 
Kali ini kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Hengki Haryadi, SIK MH, Wakapolres m\Metro Jakarta Barat AKBP Hanny Hidayat, SIK, MH, Kasat Reskrim Polres Metro Jakbar AKBP Edy Suranta Sitepu, SIK,  Wakasat Reskrim Polres Metro Jakbar Kompol Agung Wibowo, SH bersama 45 anggota Reskrim menerima penghargaan dari Kepala kantor wilayah Badan Pertanahan Nasional ( BPN ) Propinsi DKI Jakarta di grand ballroom hotel mega anggrek, tanjung duren jakarta Barat, rabu (19/12). 
Penghargaan tersebut atas bentuk prestasinya dalam memerangi kasus pertanahan/mafia tanah dan premanisme, diketahui beberapa waktu lalu preman legendaris Hercules yang sudah terkenal dengan berbagai aksi kejahatan kriminal bersama kelompoknya berhasil di tangkap atas penyerangan dan penguasaan lahan terhadap sejumlah karyawan PT Nila di Kalideres, Jakarta Barat, 
Pemberian penghargaan tersebut turut disaksikan oleh Walikotamadya Jakarta Barat yang diwakili oleh Wakil Walikota H. Muhammad Zein SH MSi 2. Kepala BPN  Provinsi Dki Jakarta Jaya, SH, MH,  Kepala BPN Jakarta Barat Ir. Nandar Agus Taruna, Kapolsek Palmerah Restro Jakbar Ade Rosa, SH,  para Camat jajaran Walikota Jakarta Barat, para Lurah jajaran Kota Jakarta Barat.
Kepala BPN Provinsi DKI Jakarta Jaya SH M, mengatakan, dalam pengungkapan kasus mafia tanah sebagai efek jera, kami (BPN) merasa senang kepada Polres Jakarta Barat yang bisa membongkar praktek mafia tanah.
Yang paling penting adalah kenapa masalah tanah terus terjadi dan berkembang, banyak  modus - modus, menggadaikan surat - surat tanah, peradilan gugatan kenapa terjadi pra dan pasca, pengecekan sertifikat. Dengan tertangkapnya mafia sehingga bisa membuat efek jera, dalam tahun 2019 dari BPN  ada sensus tanah harus terdaftar di seluruh DKI Jakarta 
"Saya ucapkan terima kasih kepada Polri yang turut bersama kami menggemakan perang dengan mafia tanah. Dan ini sudah dibuktikan dengan terungkapnya beberapa kasus. Insya Alla setelah ini mafia tanah tidak akan lagi sebebas dulu" Tutur Jaya.

Pada kesempatan yang sama, Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Hengki Haryadi SIK MH menjelaskan, dirinya bersama jajaran selalu menciptakan situasi wilayahnya yang aman dan kondusif dari berbagai bentuk kejahatan,  sebagai wujud keseriusannya dalam mengungkap kasus-kasus menonjol maupun ungkap kasus besar lainnya yang terjadi di wilayah hukum Polres Metro Jakarta Barat. 

"Polres Jakarta Barat mendukung dengan penegakan hukum dalam mafia tanah, termasuk premanisme yang menguasai tanpa haknya tetap akan ditindak sesuai dengan aturan  hukum yang berlaku," Jelas Kombes Hengki.

Sementara, Wakil Walikota Jakarta Barat H M. Zein mengucapkan, Pemerintah Kota Jakarta Barat turut berbangga dan bahagia atas pemberian penghargaan dari Kanwil BPN Provinsi  DKI Jakarta Barat. ermasalahan tanah di Jakarta Barat memang sangat pelik.

Terima kasih kepada Kapolres Jakarta Barat dalam memberantas mafia tanah, membantu tanah warga. Sinergitas dengan pemerintah Kota dengan jajaran BPN agar segera diselesaikan tentang kasus tanah agar bisa mencapai target, proses pendataan agar lebih baik, 70 ribu bidang mudah mudahan bisa diselesaikan.

"Sebagai catatan, wilayah Jakarta Barat sering kali ditemui kasus pemalsuan dokumen seperti girik yang diindikasi oleh mafia tanah. Aksi kejahatan ini salah satu penyebab munculnya konflik dan sengketa pertanahan." Katanya.(Tim)

Tidak ada komentar